Pekerja Kata

Sebab kata adalah karya

Lelaki yang Menangis:Paradoks Perempuan dan KDRT

Perempuan atau lelaki juga manusia, bisa menyakiti dan tersakiti...Seorang kawan bilang,”Hanya perempuan yang bisa memahami.” Sejurus aku tercenung. Seperti kata orang bijak,”Behind great men there are great women.” Di balik kebesaran seorang laki-laki selalu ada peran perempuan di belakangnya. Ya, karena dorongan perempuan seperti ibu atau istrilah seorang laki-laki dapat maju.

Berdasarkan riset yang dilakukan Allan dan Barbara Pease dalam Why Men Don’t Listen and Women Can’t Read Maps (2001), hal ini dimungkinkan karena hormon estrogen perempuan mendorong sel-sel syarafnya menumbuhkan hubungan yang lebih banyak di dalam otak dan di antara kedua belahan otak.

Inilah yang menjadikan perempuan memiliki intuisi yang lebih peka dan penginderaan yang lebih luas sehingga perempuan mampu membuat penilaian dengan begitu cepat dan tepat tentang orang-orang dan situasi mereka berdasarkan intuisi saja. Lihatlah peran Khadijah yang menyokong perjuangan Muhammad SAW menyebarkan Islam atau semangat Fatmawati, istri pertama Bung Karno, yang menjahitkan sang saka Merah Putih dengan tangannya sendiri.

Tapi apakah hanya perempuan yang Tuhan karuniai kepekaan untuk memahami? Sehingga acapkali terjadi kasus Kekerasan Dalam Rumah Tangga (KDRT) selalu lelaki yang dipersalahkan? Dan dilabelkan pada keningnya stempel “egois”?

“….Mama sangat menghendaki anak perempuan tatkala saya masih di kandungan….Tidak heran bila Mama selalu membelikan saya pakaian berwarna lembut yang lebih pantas untuk anak perempuan. Sebenarnya saya ingin memberontak, tetapi khawatir Mama akan bertindak lebih nekat,” ujar seorang lelaki malang dalam Lelaki Yang Menangis (Akar Media, 2007).

“Nggak tahu terima kasih ya kamu,” Mama melotot saat saya menunjukkan wajah tak senang pada T-shirt merah muda yang diberikannya. “Harganya mahal, tahu? Kalau kamu nggak mau, Mama kasih baju yang gambarnya bunga-bunga.”

Itulah salah satu kisah nyata seorang lelaki yang mengalami kekerasan secara psikologis oleh perempuan yang merupakan ibunya sendiri. Kumpulan kisah nyata mengenai kasus KDRT terhadap laki-laki yang disusun Rini Nurul Badariah (seorang penulis dari Bandung) ini mengurai fakta bahwa perempuan juga manusia. Ia punya potensi berbuat baik sehingga derajatnya terangkat mulia sekaligus berpotensi berbuat buruk hingga terpuruk setara dengan binatang.

Sistem patriarki—yang antitesisnya adalah emansipasi perempuan—mungkin menguntungkan kaum lelaki. Namun ada paradoks di dalamnya. Persepsi bahwa kaum lelaki adalah makhluk yang superior menisbikan bahkan menihilkan realitas bahwa perempuan juga dapat berlaku sebagai penindas atau penganiaya baik secara fisik, mental atau psikologis. Toh, perempuan juga manusia. To err is human, manusia itu tempatnya berbuat salah.

Memahami, seperti juga KDRT, bukanlah masalah gender. Ia adalah masalah kemanusiaan dan peradaban. Apapun jenis kelamin orang-orang yang terlibat.

1 Komentar

    Trackbacks

    1. Lelaki yang Menangis:Paradoks Perempuan dan KDRT « Agus Purwono

    Tinggalkan Balasan

    Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

    Logo WordPress.com

    You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

    Gambar Twitter

    You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

    Foto Facebook

    You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

    Foto Google+

    You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

    Connecting to %s

    %d blogger menyukai ini: